Posted in Latest News

‘Underrated’nya Sri Lanka.

Assalamualaikum.

Alhamdulillah, baru sahaja pulang dari Sri Lanka. Menjadikan permusafiran yang entah ke berapa 🤣 Tahu-tahu saja sudah mendarat di Bandaralaike Airport, Colombo. Secara jujurnya, aku tidak pernah menyangka Sri Lanka punya 1001 ‘surprise’ dalam diam. Entahlah, mungkin kerana sering menganggap Sri Lanka serupa India. Sungguh, tidak sama sekali keadaannya. Tapi awas, harga barang memang mahal. Mungkin disebabkan kadar inflasi yang menggila.

Mendarat saja di Colombo, aku dan rakan2 terus bertolak ke Kandy. Lebih kurang 4 jam perjalanan. Uishh penatnya Allah saja yang tahu. Singgah di Sigiriya untuk saksikan The Lion’s Rock. Ya, batu ini sangat terkenal dengan bermacam2 cerita.

RM1 = 40LKR. USD juga diterima secara meluas.

Haruslah aku tak naik sampai ke atas 🤣 Hanya separuh pendakian sahaja terus turun. Ajaibnya, bila mereka bertanya kami dari mana dan dijawab Malaysia, semua menyatakan “Ohhh Mahathir Mohamad”. Ok kau nampak tak betapa proudnya i ols nak flip tudung di situ 🤣 Tak murah chuols. Kena bayar 35USD. Then masuk ke kampung2 saja nak merasa pengalaman naik kereta lembu, tuk-tuk dan perahu 😊 Bayarannya 35USD jua.

Sri Lanka terkenal dengan teratainya. Ke mana-mana saja teratai tumbuh mekar. Dan buat pertama kali jua aku makan makanan yang disediakan dengan tangan sepenuhnya tanpa dapur gas, blender, air fryer atau apa saja alat elektrik yang lain. So faham2 sajalah roti tu diuli tahap mana 🤣🤣 Ajaibnya, perut masih selesa. Tak menunjukkan tanda2 kecederaan. Berkat Bismillah lettew 😊 Aku menyangka rata-rata mereka akan memakai sari. Salah rupanya. Pakaian mereka biasa2 sahaja. Casual. Mungkin yang kerja di kedai2 tourism dan pekerja kerajaan yang rajin memakai sari. Harganya tak murah ya 😊

Hehe sempat juga bergambar dengan budak2 sekolah sini. Dushhh macam Cikgu Murni pulakkk 🤣 Tapi dik asal sedih nau expression chuols??? 🤣

Maafkan tudung sis yang ke laut dalam itu 🤣Walaupun hari pertama pin tudung 2 dah hilang 🤣 Ini Mr Sanji. Punya kedai perabot dan bahan2 berasaskan kayu. Banyak patung2 jua. Ok ceritanya sebab dah nak masuk maghrib dan kami rushing cari tempat solat, Mr Sanji dengan baik hatinya pinjamkan ruang dalam kedai. Apalagi terus wudhuk dan usolli dengan tenangnya 😊 Usai solat alang2 dah sampai kedai kayu terus mintak dia ceritakan dengan lebih details. Ya warna2 yang ada ditopeng belakang sis tu juga menggunakan warna dari kulit pokok Patanggi aka Rainbow wood. Magic dohhhh campur2 lemon jadi kuning la, purple la, biru la macam2.

Untuk Mama, sis beli pinggan yang dibuat dari Cinnamon stick. Batang pokok kulit kayu manis. Ya benar. Apalah arti Sri Lanka tanpa Kulit Kayu Manisnya 😊 Pinggan pun bau wangi. 5000LKR = RM100++. Demi Mama redah sajalah swipe kad 🤣

Lepas habis di kedai perabot, teruslah kami menyambung perjalanan ke Kandy. Penat memang tak hengat dunia. Terus flat dalam van 😊 Ok nanti rajin sambung cerita lagi…

To be continued…

Advertisements
Posted in Latest News

Pulang yang dinanti.

Assalamu’alaikum.

Hari ini, berakhir sudah hari2 Tasyriq 1439H. Moga panjanglah umurnya untuk sampai ke tahun depan semula. Kegembiraan hari raya disambut jua dengan hiba. Ajaibnya, baru semalam sedang bercerita dengan Baba. Betapa kandanya sangat kuat dari segi fizikal dan akhlaknya. Pak Tam yang dirindui. Dan tiba2 keesokan harinya, kami terima khabar beliau sudah dulu kembali pada Tuhan.

Jujur, aku tidak pernah melihat kematian yang sebegitu mudah. Mama sempat melawat dan bercerita dengan Pak Tam. Masih pagi dan redup. Nafasnya sudah nampak turun-naik. Tapi masih mampu bergerak, mandi dan membersihkan diri. Usai Zohor, Baba sampai. Tapi hela nafas sudah berakhir. Aku apatah lagi. Masih di jalan raya. Hibanya, Allah saja yang tahu. Sempat aku kucup hening dahinya. Perginya pada hari Jumaat. Sempat mandi dan bersihkan diri. Terus anak cucu uruskan solat, mandi dan kafankan. Dikebumi selepas Solat Asar. Hanya berselang 1 waktu solat sahaja.

Aku tidak pernah kenal dengan mana-mana sosok manusia yang terlalu cintakan haiwan sepertinya. Segala jenis kambing, lembu, kucing, burung, ikan, ayam, itik dan angsa. Penuh halaman rumah dengan haiwan-haiwan yang itu.

Ralatnya, antara perkara terakhir yang disebut adalah kamu berasa jauh dengan aku dan kakak2 yang lain. Kerana tak datang berhari raya. Katamu, makin jauh. MasyaAllah sumpah Pak Tam. Aku yang salah. Maaf sangat-sangat. Aku selalu tak terfikirkanmu dalam banyak perkara. Keluargamu tak pernah meminta-minta, hidup apa adanya. Dengan besarnya jiwa. Salah aku Pak Tam. Aku sahaja yang tak cukup luangkan masa dengan kamu. Tak pernah aku bawakan selipar dan kemeja yang baru. Dan Allah tahu hiba itu aku bawa sampai mati. Sampai mati. Aku ada segunung bahkan mungkin seluas langit sesal yang ada. Sampai ke hari ini aku masih gagal mencari logik kenapa aku tak lakukan segalanya ketika kamu masih hidup. Sedangkan kamulah abang yang paling Baba sayang. Paling rapat dan paling selalu ada dalam semuanya. Aku sakit, kamu yang ubatkan. Kamu, Pak Tam. Allah, sakitnya dalam hati Allah saja yang tahu. Moga Allah ampunkan aku Pak Tam. Atas gagalnya aku menjadi anak saudara yang baik. Bergunung buku yang dibaca, tapi akhirnya tak mampu jua menjadi yang terbaik buat kamu. Aku yang salah Pak Tam. Aku.

Aku rindu kamu Pak Tam. Dan aku akan ada rindu yang tak akan jumpa penghujungnya. Moga Allah ampunkan segala dosa2mu dan ditempatkan dikalangan orang-orang beriman. Aku tahu kamu sudah gembira di sana. Mudah sekali urusan pulangmu wahai ayah saudaraku. Berehatlah, di negeri yang abadi. Berehatlah. Kerana aku tahu kamu sudah cukup penat berjuang untuk hidup. Lelahmu, Allah saja yang tahu. Tak pernah kau tunjuk pada siapa-siapa. Hatta aku. Senyum sahaja. Dan segala luka di hatimu, Allah jua yang tahu. Aku menyaksikan sendiri, janji Allah yang benar.

Kamu, adalah salah satu nikmat betapa baiknya Tuhan pada aku.

Posted in Latest News

Yang tak berpenghujung.

Alhamdulillah. Minggu ni dapat balik kampung. Sebab tiba-tiba rasa teringat pada ayahanda bonda melambung-lambung 😊 Terus book ticket dan pulanglah anakanda sehelai sepinggang 🤣

Aku selalu terfikirkan apalah warna dunia kelak bila suatu hari nanti Allah ambil semula semua yang aku sayang. Dalam doa, biar aku yang pergi dulu. Ya. Memang selfish dan sangat pentingkan diri. Sebab aku takut tak mampu. Tak mampu untuk berhadapan dengan situasi itu. Biar jauh manapun berjalan, tetaplah hati yang satu pada kedua orang tuaku. Tak sungguh seluang melaut katanya.

Dengan Baba, pergilah ke mana mahu pergi. Asal tetap hati. Dengan Mama, soalannya lebih sedikit. Harus pergi seramai mungkin. Asal di jalan kelak boleh saling berteman. Ke mana saja. Ajaibnya, setiap kali aku mahu pergi jauh, terasa lapang dengan doa-doa mereka. Biarlah data melambung-lambung 3-4 angka asal aku dapat bercakap dengan mereka. Ya begitulah, aku mahu rindu yang sama setiap masa.

InsyaAllah bulan 9 kelak cadangnya mahu keluar lagi. Ke tempat yang Mama juga bertanya buat kali kedua. Aku sungguh mahu ke sana. Entah. Tak ada sebab cuma rasa mahu pergi dan lihat. Bagaimana orang-orang di sana membina dunia mereka apa adanya. Moga Allah rezkikan lapang waktu dan jiwa. Aminnn.

Minggu lepas saja bermacam-macam berita melanda tempat kerja. Kesemuanya melibatkan bos-bos yang aku sayang dan hormat. They were there, congratulating me on my first promotion. Yang memberi semangat dan tunjuk ajar yang bukan sedikit. Yang mengajar aku menyebut expensive brands. Ya hanya mampu menyebut 😅 Hakikatnya, syukur aku yang selalu adalah kerana dipertemukan dengan mereka. Tegas tapi mesra. Moga Allah gantikan dengan yang lebih baik hendaknya. Pagi tadi juga baru terima khabar suatu kematian yang aku sama sekali tidak menjangka. Pengurus Besar Commercial Banking. Usianya masih muda dan Allah memanggil pulang sekelip mata. Moga Allah kurniakan syurga atas segala jasa-jasamu selama hayat masih ada. Aminn.

Dan barangkali benar, yang tak berpenghujung itu, rindu.

Posted in Latest News

Kisah serawa durian.

Subhanallah. Rezeki melimpah ruah bila berpuasa. Ya perjalanan nak habiskan puasa 6 dari seorang perempuan yang imannya senipis kulit anggur 🤣 Ada saja makanan sampai. Ikan bilis sedap dan paling latest serawa durian. Baru semalam weii sebut2 nak makan tiba2 hari ni terus ada sahabat bawakan. Aduhh slurpyyy 🤗

1C5D4F2B-CA15-4CB1-AC5F-5B943C05C97D

Saya bukanlah peminat betul durian tapi ada masa akan terasa mahu makan. Episod pulut durian, serawa durian hanya datang bila dia datang 🤣 Ok la nikmat yang tak boleh disia-siakan. Mama punya pulut persis makan di Ayuthaiyya. Gitu. Ya sebenarnya kalau mak2 lain yang buat agak kureng seleranya 🤣

Malam ni random post sahaja. Sebab masih memikirkan apalah keputusan periksa ni. Macam tunggu SPM zaman dahulu kala. Moga Allah rezekikan lulus aminnnn 🤓

Posted in Latest News

Fitrah.

Memikirkan keputusan paper kedua Bank Management sangatlah menyesakkan. Nak pula Malaysia hari ini menyaksikan terlalu banyak berita-berita yang menggila. Pakcik kahwin budak-budak. Pengasuh yang tidak capable untuk handle seorang bayi, gejala nafsu songsang yang semakin berani di media sosial..Ya Allah, akhir zaman yang sangat menduga.

Fitrah manusia itu sama. Asas fitrah untuk berkasih sayang. Tapi jangan sampai songsang. Songsang yang membunuh iman dan hidup. Apa kamu mahu dilaknat Tuhan seperti kaum Nabi Luth? Apa kamu terlalu berani dan tidak gentar dengan janji Tuhan terhadap nafsu songsang yang dihasut syaitan itu? Demi Allah saudara2ku, lawanlah bisikan2 yang jahat dan sesat itu. Saban hari kaum2 ini terang-terangan berani mengaku menyerupai perempuan dan bahkan berbangga dengan gelaran itu. Sungguh aku tidak mahu menyumpah kalian. Bahkan berdoa moga Allah tunjukkan jalan. Aku ini perempuan. Aku mahu hidup aman. Tanpa dicabar fitrah dan iman. Tanpa saban hari perlu berfikir andai Tuhan betul mahu meletakkan balasan dan menguji seperti negara-negara yang sedang berperang di medan, mana lagi tempat mahu aku tujukan. Iman kita nipis kamu tahu. Turun naik mengalahkan bursa saham selepas pilihanraya. Aku tahu kamu kaya. Dan aku juga takut mungkin itu juga istidraj. Allah sedang menguji kita dengan nikmat dalam nikmat. Sehingga kamu lupa, bukan Allah tidak membalas. Bahkan balasan itu ditangguhkan di Hari Perhitungan.

Aku berfikir apa mahu dijawab di depan Tuhan. Apa yang telah aku buat untuk menolak satu cubaan normalisasi terhadap kehidupan. Aku menolak sesungguh hati dan menentang dengan lisan. Kadang aku kasihan melihat agamawan. Tersepit antara teguran dan melawan kebatilan. Kamu selalu mahu yang baik-baik datang dari agamawan. Mahu ditegur secara sembunyi walaupun maksiat yang kamu lakukan itu terang-terangan. Dengan hikmah pintamu. Sampai satu tahap, aku sendiri percaya mungkin lebih sesuai bertegas dari dianggap terlalu menjaga hati kalian. Dan kalian kelihatan seolah-olah mangsa yang tersepit dengan keadaan. Nahh lantas peluang perniagaan kembali luas di depan. Katanya, itulah fitrah yang harus dihormati. Kegilaan apakah ini? Fitrah apa yang menghalalkan kerosakan menyeluruh dalam generasi masa depan? Apa benar terlalu nipis iman kalian? Dunia ini sementara saudara. Sampai masa, kita kembalikan semuanya pada Tuhan.

Aku sayangkan kalian. Sebagai saudara. Maka untuk itu, doaku selalu bersama kalian selagi kalian sendiri mahu keluar dari jalan gelap itu. Keluarlah. Cahaya didepanmu akan bawa kamu pada Tuhan. Keluar.

Posted in Latest News

Karya.

Ada orang direzkikan dengan kelebihan pandai berkarya. Dengan menulis. Cemburu rasanya. Boleh berbahasa Melayu dan Inggeris dengan baik sekali. Dan ada yang bahasa Arabnya juga lancar. MasyaAllah makhrajnya umpama bercakap sambil mengaji 😅

Hajat dihati mahu fasih berbahasa Arab. Tapi dah berhenti sebelum habis hafal ‘matan’. Sayang sekali tak teruskan kelas Arab. Kalau di rumah boleh practice dengan Baba dan abang2 ipar. Ke laut juga perancangannya 🤣

Lega rasanya. Akhirnya, tamat sudah paper Bank Management. Berbulan menghadap formula dan fakta. Moga Allah rezkikan lulus. Aminnn. Doakan ya? Pagi sebelum exam, terus drive ke Monterez Golf Club di Shah Alam. Terjun pool. Bila dalam air, rasa lebih selamat. Lebih luas dan tenang. Tak ada berat dan beban yang perlu ditanggung. Biru. Sebiru langit hari esok harapannya.

Sebetulnya, it’s been a very long and tough week since last month. Mungkin juga sebab terlalu rindukan Ramadhan. Dan gagalnya diri sendiri memahami dengan baik konsep Short Term Interest Rates, SWAP, Futures and Option. Ya, kesemuanya adalah mukadimah wajib andai mahu menjadi Professional Banker.

Dan hari ini juga untuk pertama kalinya selepas sekian lama, bercakap dengan Mama tanpa suara. Dan hebatnya taraf bonda, hanya dengan sebutan Mama sudah tahu apa yang mahu ditanya. Mungkin juga Allah mahu mengajar hamba erti ikhlas. Memberi tanpa harap dibalas. Aduh jihad yang hampir tersungkur andai tak punya sahabat-sahabat baik yang mendokong. Barangkali apa yang ada didepan itu lebih baik berbanding apa yang ditinggalkan. Moga Allah hadiahkan syurga buatmu Mama. Tak pernah walau sekali bertanya soalan-soalan yang perlukan jawapan diluar skema. Selalu saja ada kata-kata yang menenangkan. Pesan Mama, maafkan semuanya. Lepas. Biar tak ada yang terpendam dan terhutang. Lepas. Penatnya memegang janji dari seorang ibu juga hanya Allah yang tahu. Ibumu. Itu jualah yang dipesan Mama. Santun pada mana-mana Ibu jangan pernah terhilang atas batas waktu. Dan keadaan. Selagi mampu, simpan. Hidup dengan baik-baik. Masa depan, untuk menguatkan. Kadar baik dan jahatnya orang, bukan kita yang kawal. Jangan membalas. Jangan mengira-ngira mahu berkeras dengan keras. Tinggalkan debat, walaupun kita yang benar. Untuk sebuah istana dalam syurga sebagai mahar.

When others go low, we go high.

Posted in Latest News

Ramadhan yang berbaki.

Alhamdulillah, sudah 25 Ramadhan. Cepat masa berlalu umpama pusing belakang terus tak nampak apa2. Sebab terlalu cepat. Rasa macam baru hari pertama sahur. Hadoii 🤦🏽‍♀️

Nak dijadikan cerita next exam on Bank Management jatuh pada 1 July 2018. Ya nak, betul-betul lepas raya. Maka, tahun ni akan beraya sambil hafal “When interest rate goes up, yield to maturity will go up too. But not the bond price”. Hmmmm 🤓

Kerangka Bond dan Strukturnya.

So what is Bond? Gitu soalannya. Normally untuk Bond ni corporate companies yang akan beli-jual. Untuk orang perseorangan jarang-jarang melainkan ada Bond yang dikeluarkan oleh Kerajaan Malaysia sebab it’s risk-free. Bond ni macam fixed deposit juga cuma bezanya dari segi harga beli sekarang murah ke mahal. Upon maturity, akan dapat principal. In between, ada coupon juga. Macam kita beli kereta. Lepas tu tambah dengan accessories. Coupon adalah accessories yang akan menambah harga pada Bond itself 😊

Untuk tahu berapa harga sekarang atau Present Value pada Bond, harus ambil PAR (future value) dibahagikan dengan (1+ R) darab dengan tenure of Yield to Maturity. Ya kalau imagine sahaja agak sukar untuk faham. Kena letak pada kertas, tekan calculator dan kira 😊 Agaknya, macam tu jugalah hidup ni. Nak tahu apa yg perlu dibuat sekarang adalah dengan merancang masa depan dengan baik. Kena tahu apa yang nak dibuat pada masa depan. Dan letakkan berapa lama masa yang akan diambil untuk capai cita-cita tersebut. So kita boleh agak pada masa sekarang sudah harus berada pada tahap mana😊 Ada perkara yang kita suka tapi mungkin tidak baik untuk masa depan, itulah pengorbanan yang harus ditinggalkan. But it’s ok. Allah lebih tahu apa yang terbaik untuk kita. Usaha, doa dan tawakal. Moga yang baik-baik aja menanti di depan 🤗

Untuk Ramadhan yang berbaki 5 hari sahaja lagi, ambillah masa emas yang kita ada untuk maksimakan ibadah. Bangun solat malam. Doa dan teruskan melazimi Quran. Dan tafsirnya. Trust me, atas setiap persoalan yang ada, Allah memberikan jawapan yang terbaik dengan Al-Quran. Itu yang saya dapat dan rasa. Allah jawab secara terus dan sangat menenangkan. Bahawa masa depan, hanya Allah yang tentukan. Jalan terus, untuk ummah yang memerlukan.